Wednesday, May 19, 2010

Perkara Yang Haram Terdapat Di Dalam Rezeki.

Islam telah memerintahkan kepada umat Islam supaya mengambil makanan halal dan menjauhi makanan yang haram. Seperti sebuah dalil ada menyebut:

Rasulullah bersabda : "Dari Abu Hurairah ra berkata : Rasulullah saw bersabda:" Sesungguhnya Allah baik tidak menerima kecuali hal-hal yang baik, dan sesungguhnya Allah memerintahkan kepada orang-orang mu'min sebagaimana yang diperintahkan kepada para rasul, Allah berfirman: "Hai rasul-rasul, makanlah dari makanan yang baik-baik, dan kerjakanlah amal yang soleh. Sesungguhnya Aku Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan". Dan firmanNya yang lain: "Hai orang-orang yang beriman, makanlah di antara rezeki yang baik-baik yang Kami berikan kepadamu" Kemudian beliau mencontohkan seorang laki-laki, dia telah menempuh perjalanan jauh, rambutnya kusut serta berdebu, ia menadahkan kedua tangannya ke langit: Yaa Rabbi ! Yaa Rabbi ! Sedangkan ia memakan makanan yang haram, dan pakaiannya yang ia pakai dari harta yang haram, dan ia meminum dari minuman yang haram, dan dibesarkan dari hal-hal yang haram, bagaimana mungkin akan diterima do'anya".
(HR Muslim no. 1015) .

Pada hari ini, makanan yang kita makan belum tentu halal kerana kebanyakkan industri makanan dikuasai oleh orang bukan Islam. Apabila kita membeli makanan dan minuman dari rezeki yang haram, kemudian sari pati makanan yang haram akan menjadi darah pula. Dalam masa 40 hari baru akan berganti yang bersih. Apablia darah yang murni, jantung akan membahagi darah ke sekujur tubuh. Apabila darah yang sebesar debu masuk pada jantung, orang tersebut akan mendapat penyakit was-was atau syak wasangka. Dan apabila sampai ke mulut orang itu dapat penyakit suka mencaci atau memaki hamun, mengumpat dan berkata-kata perkara maksiat. Apabila sampai pada mata, dia akan suka perkara-perkara maksiat. Bila sampai ke telinga, orang itu akan suka memegang maksiat. Apabila jatuh ke kaki dia akan suka berjalan-jalan ke tempat maksiat. Rezeki yan haram apabila dibeli alat-alat rumahtangga, hidup berumahtangga kacau bilau dan berantakan dan tiada ketenangan dan kedamaian. Kemudian apabila seorang mukmin, makan dan minum dari rezeki yang haram apalagi orang yan memasak makanan dan minuman itu tidak bersolat atau sembahyang, maka makanan itu haram hukumnya.

Sahabat dan menantu Nabi, Saidina Ali bin Abi Talib pernah berkata, apabila setitis arak tumpah jatuh ke dalam perigi, kemudian kering air perigi itu, lalu tumbuh rumput disumur itu (perigi). Aku tidak akan mengembala ternakanku disitu. Oleh sebab itu marilah jadikan iktibar peristiwa tersebut supaya kita orang mukmin berjaga-jaga dari hal makanan dan minuman yang diharamkan bagi kita umat Islam.

No comments:

Post a Comment

Dengarkan Seni Lagu Ini


MusicPlaylistView Profile
Create a playlist at MixPod.com