Friday, June 17, 2011

Awas daripada Musibah

Seorang ahli tasawuf berkisah bahawa pada suatu waktu dirinya sedang duduk dekat dengan Syeikh Sahal Bin Abdullah al-Tasturi, seorang guru sufi. Dia sedang berceramah, tiba-tiba berdiri seorang pemuda tampan. Peristiwa ini mengejutkan salah seorang jemaah, dan segera menoleh kepadanya. Dan yang lain mengikuti pula.

Melihatkan keadaan yang demikian, Sahal bertutur: "Wahai saudara-saudaraku, bertenanglah. Kamu tertipu oleh kesantunan dan kelembutan Allah terhadap dirimu. Kamu juga terpedaya oleh penagguhan tempoh yang Allah berikan kepadamu. Maka kamu akan tertimpa mala petaka yang melanda kaum Nuh, Hud dan kaum Sholeh".

"Sekarang kamu hampir mendekati kaum Nabi Luth. Istighfarlah dan bertaubatlah kepada Allah, memohon ampunanNya. Sebab kamu telah melanggar larangannya. Bila kamu kembali melaksanakan perintahNya, nescaya Allah akan tetap bersamamu dengan kasih sayangNya. Sebaliknya jika kamu menuruti khendak nafsu secara terus-menerus, maka dirimu tidak dapat lepas dari seksaanNya. Sesungguhnya Allah memiliki maghfirah dan azab." Demikian Sahal menasihati mereka.

Abu Hamzah bercerita, bahawa di suatu tempat, di negara Syam, dia melihat seorang Pendeta (Rahib) sedang berada dijendela biaranya. Dia tengah berbincang-bincang dengan seorang budak remaja yang berwajah cantik, seraya sesekali tersenyum kepadanya. Melihat yang demikian Abu Hamzah berkata: "Tidak sepantasnya bagi orang yang sedang menempuh jalan mendekatkan diri kepada Tuhan seperti anda, menunjukkan senyuman kepada seseorang yang dikhuatirkan dapat mendatang fitnah dan menimbulkan godaan hati."

Pendeta itu tergamam dengan teguran yang dilemparkan kepadanya. Dia merasa serba-salah akan perbuatannya itu. Lantas Pendeta itu menjawab dengan begitu ikhlas. "Sungguh benar ucapanmu. Aku berjanji kepada Allah bahawa sejak saat ini aku tidak akan membuka mataku selama setahun sebagai hukuman atas keterlanjuran perbuatanku itu."

Setelah berkata demikian kepada Abu Hamzah, Rahib itu memejamkan matanya lalu terus masuk ke biara tempat pertapaannya semula sambil menangis terus-menerus. (Sumber: Majalah Muslimah)

Dengarkan Seni Lagu Ini


MusicPlaylistView Profile
Create a playlist at MixPod.com